Debat Tak Berpengaruh bagi Pemilih Loyal

Kamis,12 Januari 2017

Pengendara sepeda motor melaju di samping baliho bergambar tiga pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta di Jalan Kuningan, Jakarta, Rabu (23/11/2016). KPU DKI Jakarta menyediakan alat peraga kampanye untuk setiap pasangan calon dengan jumlah yang sama, namun apabila masih dirasa kurang mencukupi, masing-masing pasangan calon dibebaskan menambah alat peraga maksimal sebanyak 150 persen dari yang diadakan KPU.

 

 

SONORA.CO.ID - Direktur Populi Center Usep S Ahyar mengatakan, debat calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta sulit memengaruhi pemilih loyal untuk mengganti dukungan mereka kepada pasangan calon lain.

 

Usep menilai, pemilih loyal cenderung menutup diri terhadap pasangan calon lain. Menurut Usep, pemilih loyal cenderung bersikap subjektif dan menutup pandangannya meski calon lain memiliki program yang lebih baik.

"Pemilih politik loyal menutup objektifitasnya. Tidak akan memengaruhi jika pilihan politik sudah mantap," kata Usep saat diskusi publik di KPUD DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Kamis (12/1/2017).

Berbeda dengan swing voters. Menurut Usep, pemilih jenis ini bisa dipengaruhi dan berbalik mendukung pasangan lain jika pasangan calon itu mampu meyakinkan bahwa program yang mereka miliki lebih baik dibanding kandidat lainnya.

Usep mengatakan, para swing voters merupakan pemilih dengan tingkat pendidikan yang tinggi. Pemilih jenis ini masih menunggu kejelasan visi-misi pasangan calon yang akan disampaikan saat debat.

Menurut survei Populi Center pada pertengahan Desember 2016, terdapat 30 persen swing voters atau pemilih yang masih bisa berpindah. Adapun 66 persen pemilih mengaku loyal terhadap pilihannya dan sisanya tidak menjawab.

"Akan memengaruhi lebih ke swing voters jika isu-isu yang ada dalam debat diberikan solusinya. Selain itu, program yang ditawarkan dekat dengan dirinya (pemilih)," kata Usep.

 

lc/sumber : KOMPAS.com